Digital clock

Wednesday, November 25, 2009

TANGGISAN KEPERITAN.
Wahai bulan dan matahari,
kau telah menyaksikan pementasan masyarakat dunia,
kau juga telah menjadi penonton yang begitu setia.
Saat nuklear memecahkan gegendang bumi,
kau hanya mampu melihat apa yang dipentaskan.
Saat tanggisan anak-anak kecil itu memecahkan kesunyian,
dan kau bulan…
kau terus tersenyum lebar dipersada itu,
mungkin juga kau menanggis kesakitan.
jika pementasan tanpa watak antagonis.Apa ertinya?
satu ketika saat bedil telah dipanah kearah wali dan jalisku,
aku menanggis mencari secebis redha dari Ilahi,
tidak sanggup untuk aku menelan sisa keperitan keseorangan.
Jika anak-anak kecil selembut istibrak itu diseksa,
di mana hilangnya kemanusiaan???
Wahai bulan dan matahari,
aku bukan penonton seperti kalian...
aku adalah manusia yang serba daif dan lemah,
aku bukan seorang gabenor yang mempunyai izzat yang tinggi.
Tapi aku tidak pernah membutakan mataku,
maka aku melihat penyeksaan dalam pementasan dunia.
Aku.Aku tidak tuli,
maka itu,aku mendengar keperitan insani yang terseksa.
Wahai tuhanku,
sampai bilakah aku terpaksa mendengar tanggisan
seorang ibu,seorang bapa,seorang anak,seorang gadis
malah seorang tua yang hilang keluarga???
sampai bila??!!
Tidak sanggup jua aku mengutip rongkong saudaraku
yang berkecai dibedil zionis.
Tidak sanggup aku mencari saudaraku yang mati
tanpa pusara.
Wahai Tuhanku,
aku mohon agar kau tamatkan pementasan ini,
kau adalah Gabenor yang teragong.
Bikinlah pementasan baru yang cukup indah...
Moga tidak lagi ada keperitan di celah dingin malam,
malah di tengah terik mentari.

HASIL NUKILAN:
NOOR SYUHADA BINTI ADENAN
KUALA LIPIS,PAHANG.

No comments:

Post a Comment